Kenapa Laila (How I Met My Wife) - Pilot ©

“Aku terima nikahnya Laila Nazeeha Binti Naazir dengan mas kahwin tiga ratus ringgit tunai.”

“Sah!”

“Sah!”

Doa dibaca, aku angkat tangan kemas-kemas, mensyukuri moment yang sangat manis dalam hidup aku ni. Rasa nak menitik air mata pun ada, air mata gembira... Tapi tak mau pulak dia keluar. Kalau boleh, satu dunia aku nak share perasaan aku ni.

Ameen… aku usap kedua belah tangan ke muka, aku berhenti disitu seketika lalu aku bawa ke dada. Aku toleh ke belakang. Elok je sidia berbaju putih berseri, duduk diatas bantal kuning, dan tersenyum. Hari ni sememangnya Jumaat yang paling istimewa dalam hidup aku. Kisah yang akan terjadi lepas majlis nikah aku ni akan aku ceritakan pada kalian. Tapi apa yang terlebih penting adalah cerita bagaimana kisahnya aku jumpa dengan isteri aku, dan kenapa dia jadi pilihan hati? Kenapa Laila?

Nama aku Muhammad Amsyar Bin Muhammad. Mak panggil aku Amsyar, rasanya semua orang pun panggil aku macam tu. Kecuali adik-adik aku, diorang panggil aku abang. tapi kalo time ngada-ngada tu selalu gak panggil aku Abang Amsyar. Laila selalu panggil aku awak. Kadang-kadang tu you. Tapi the tremendous among all bila dia sebut nama penuh aku. Masa tu, baru aku tau apa maksud damai tu sebenarnya. Lepas ijab qabul ni, kami belum decide nak panggil apa. Laila cakap, biar moment tu yang tentukan.

Ada banyak benda aku nak ceritakan, tapi aku tak tau mana nak mula. I will try my best to deliver, I promise. Mula-mula aku akan cerita tentang aku dan relationship. Percayalah, it’s not good at all! Aku tak berapa pandai nak bergaul, terutama dengan orang baru, terutama dengan perempuan, terutama dengan perempuan yang hot, tapi hot pada mata aku saje. Ya, aku pun perasan, banyak sangat penggunaan perkataan ‘terutama’ kat situ, dan ya, agak sentap jugak berhadapan dengan pengakuan begini. By the way, above of all, I’d do the best in relationship with all my best friends.

Laila bukan perempuan pertama yang aku date. Aku ada tiga girlfriends sebelum dia. Dalam tak pandai tu, tiga girlfriends aku ada. Boleh tahan jugak la dia punya gatal. Aku nekad akan cerita jugak satu persatu pasal ex-girlfriends aku. Kalau tak detail pun brief pun jadi la. Kerana disebalik cerita tu ada significantnya kisah-kisah yang terjadi dalam umur setahun jagung aku ni. Pengalaman yang sekolahkan aku tentang perempuan, hubungan dan hidup secara amnya.

Lepas break-up dengan ex aku yang ketiga, aku adakan sesi intrapersonal communication. Yes! Sesi bercakap dengan diri sendiri. At this age, aku yang berumur 21 tahun pada ketika itu, akan mengambil langkah secara perlahan-lahan, I will take it slow, dalam menjalinkan hubungan dengan perempuan, yang bergelar the ONE. Orangnya pun dah tau siapa. Dah biasa sangat dengan cerita ready made. But now it’s time for the story of how it’s made. The making of…

You May Also Like

0 comments