KITA & MH17



Assalamu’alaikum WBT.
Al- Fatihah


Mari KITA memanjatkan doa dan harapan kepada Allah, moga muslim dan muslimat, yang terkorban dalam musibah pesawat MH17 mendapat redha Allah, moga mendapat syahid, InsyaAllah. Moga barakah Ramadhan bersama mereka. Ameen.


Kepada KITA yang masih lagi hidup, walaupun sakit, sempit, boleh beribadah, tak puasa, masih buat dosa etc²… bersyukurlah kerana Allah masih izinkan menjalankan tanggungjawab keatasNya.


Kepada KITA yang rajin bercerita yang bukan², pencetus, pemangkin & penternak sepikulasi, sudah sudahlah... Usah dibaja tabiat sampai-menyampai ceritaberita yang tak tahu sahihnya, for whatever reasons WE are up to.


Ceritaberita yang sampai didepan mata KITA mungkin membawa maksud berlainan dan pemerimaan kepada setiap individu. Syabas jika membawa kepada kebaikan. Namun begitu, dikhuatiri , berlaku sebaliknya. WE should have known better!


Berapa ramai diantara KITA yang mengambil langkah awal tatkala mengentahui musibah ini, dengan mulut KITA terus terpacul  إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ‎...?
Berapa ramai diantara KITA yang terus ambil wudhuk, ke tempat solat, bertahajjud, solat sunat taubat dan sebagainya, memohon keampunan kepada Allah untuk mereka yang terkorban dan diri sendiri?


Sama juga dengan isu Palestin, ramai antara KITA suka kecamhentam kebintangan yahudi, tapi doa kita belum tentu ada buat mereka yang teraniaya.

Sama juga dengan isu 'perempuan peugeot putih'. KITA sibuk hebahkan perkara aib itu. Walaupun KITA tahu dia Islam, KITA pun islam. Pada kita, dunia perlu tahu. KITA nak dunia tahu, kalau KITA dalam situasi uncle tu, mahu kena lempang perempuan tu. Beginikah yang diajar oleh Islam, al-Quran & sunnah? Juzu' berapa? Ayat mana? Hadis nombor berapa? Siapa perawinya?


KITA suka portraykan diri KITA sebagai pembenci keganasan, pembenci yahudi & sebagainya, namun perkara tersebut buat KITA lupa tentang perkara yang lebih penting dan lebih patut didahulukan.


KITA tak buat sebab itu bukan cara KITA, itu bukan norm KITA , KITA tidak jadikan itu tradisi dalam hidup.


Kalau KITA masih lagi buat benda² yang tak mendatangkan faedah ini, maka benarlah bahawa, usaha syaitan selama 11 bulan, secara intensif, dia train KITA , meniupkan kata² perangsang dan semangat untuk menjadikan KITA ‘manusia seperti yang dia mahu’ dan menyesatkan telah berhasil.


Kalau dalam tempoh 30 atau 29 hari Ramadhan ini, perangai, tabiat & apa sahaja yang dilakukan oleh KITA sama dengan bulan² yang lain, tiada sebarang perubahan kearah kesempurnaan iman, maka itulah diri KITA yang sebenarnya. WELL TRAINED RECRUIT!


أستغفر الله


Ya Allah, kembalikan KAMI kepada al-Quran & Sunnah kekasihmu, penghulu KAMI, Muhammad SAW, dan terus beramal dan kekal dengannya, sentiasa, Ameen.

You May Also Like

0 comments